Tips Vaksinasi

Tips :  Lebih baik mencagah dengan vaksinasi, sebelum bencana terjadi dengan menreapkan program vaksinasi yang sesuai dan tepat waktu. Karena vaksinasi ada umur masa efektif, sehingga jangan anggap enteng akan hal ini.   

Tips Vaksinasi

 

  • Dalam menjalankan program vaksinasi, penanganan vaksin juga harus diperhatikan. Vaksin-vaksin tersebut harus disimpan di lemari es pada suhu 2-8°C kecuali vaksin Coryza yang harus disimpan pada suhu 2-5°C. Jangan lupa untukmelakukan pengecekan suhu dalam lemari es dan mengocok vaksin (jika vaksin dalam bentuk cair) setiap 3 hari sekali agar vaksin menjadi homogen.

  • Vaksin jangan sampai terpapar oleh suhu yang tinggi atau sinar matahari langsung karena akan merusak vaksin.

Vak Coryza

Vaksin Coryza

  • Pada saat membawa vaksin (kecuali vaksin yang dicampurkan pada air minum) dari rumah ke kandang, letakan vaksin pada tempat yang tertutup rapat (dalam box) yang diisi dengan es batu agar vaksin tersebut tetap terjaga dalam suhu yang relatif dingin.

  • Vaksin-vaksin yang menggunakan diluent atau yang telah dilarutkan dengan aqua destilata ataupun vaksin cacar/fowl pox jika masih tersisa setelah vaksinasi berakhir, vaksin tersebut harus dibuang atau dimusnahkan.

  • Pencucian alat suntik sebelum melakukan vaksinasi adalah dengan merendam dalam air panas, setelah itu bilas dengan aqua destilata. Demikian pula pada saat penyimpanan (setelah selesai vaksinasi) lakukan pencucian dengan air panas, lalu bilas dengan aqua destilata, namun pastikan bahwa stroker/ alat suntik tersebut telah bersih benar. Jangan mencuci alat suntik dengan menggunakan sabun/detergen/alcohol. Simpanlah alat suntik dalam plastik yang bersih dan di tempat yang kering.


Written By : Sauvani Juwita, dr.  : Year :2010.